Selasa, 28 Februari 2012

penyakit Snot pada Love bird

D EFINITION: coryza Infeksi (IC) adalah penyakit infeksi bakteri menular pernafasan spesies burung beberapa. Penyakit ini akut untuk subakut saat onset tetapi berkembang menjadi keadaan kronis seperti penyakit bekerja melalui kawanan domba. Nama umum untuk penyakit ini roup, dingin dan coryza. Coryza ditandai dengan keluarnya cairan hidung, wajah bengkak, bersin, sesak napas dan bau busuk dari eksudat. Coryza adalah penyakit pada saluran pernapasan atas - trakea, sinus dan saluran udara kepala. Coryza terjadi di seluruh dunia. Di Amerika Serikat, sebagian besar penduduknya ditemukan di kebun binatang kecil non-komersial, atau kambing domba jenis hobi. Agen penyebab adalah Hemophilus paragallinarum, sebuah pewarnaan kutub, pleomorfik, non-motil, batang gram negatif yang pertama kali dijelaskan pada 1920. Ada jenis antigen tiga (A, B, dan C) yang semua antigen tertentu saham. H. paragallinarum membutuhkan "V" faktor, faktor pertumbuhan khusus di media untuk tumbuh. Sementara ayam adalah host utama coryza, burung, ayam mutiara dan kalkun juga rentan. Hal ini diasumsikan bahwa spesies lainnya gamebird akan terinfeksi jika bercampur secara teratur dengan gamebirds kronis terinfeksi atau unggas. Usia-bijaksana, coryza adalah penyakit burung remaja dan dewasa atau burung 14 minggu atau lebih tua. Masa inkubasi 1 sampai 3 hari dan perjalanan penyakit adalah 4 sampai 12 minggu.
TRANSMISI DAN TANDA KLINIS:
Sakit kronis tanpa gejala atau burung pembawa sehat merupakan reservoir infeksi. Sumber penyakit ini sering penambahan burung pembawa untuk kawanan domba. Burung pulih tetap operator dan penumpah seumur hidup. Penularan terjadi melalui kontak langsung dengan burung burung, menghirup aerosol menular batuk ke udara, atau melalui konsumsi pakan dan air yang terkontaminasi. Organisme ini dapat ditransfer pada terkontaminasi, pakaian dan peralatan fomites. Inkubasi adalah 1
sampai 3 hari dengan durasi penyakit 14 hari burung individu yang terinfeksi. Penyebaran lambat memperpanjang periode unggas yang sakit dalam kambing domba itu ke beberapa minggu. Kehadiran infeksi pernapasan lainnya sebagai Mycoplasma akan meningkatkan durasi dan keparahan penyakit dari unggas yang sakit dan berdampak pada pertumbuhan kambing domba dan produksi. Setelah kawanan telah terinfeksi, itu adalah ancaman konstan untuk ternak bersih lainnya. Tanda-tanda klinis adalah mereka dari penyakit saluran pernapasan atas - bersin, lakrimasi, wajah bengkak, dan eksudat hidung. Para eksudat hidung yang lengket jelas tebal di tekstur dengan bau busuk atau busuk. Unggas yang sakit menjadi lesu, akan duduk berpunuk, telah mengacak-acak bulu, pergi pakan dan air dan memiliki wajah bengkak. Beberapa burung juga memiliki sinusitis. Pembengkakan wajah terutama sekitar mata dan tidak selalu melibatkan sinus infra orbital. Mortalitas dapat setinggi 50 persen tapi biasanya tidak lebih dari 20 persen. Kursus dan mortalitas penyakit berkorelasi dengan virulensi dari patogen, pengobatan, dan infeksi bersamaan.
Lesi dan DIAGNOSA:
Pada tahap akut, lesi utama adalah wajah bengkak, mata berair, rinitis, eksudat hidung yang menjadi berkerak pada paruh sekitar lubang hidung dan cheesy di lubang hidung dan sinus. Kelopak mata tetap bersama-sama oleh eksudat atau akumulasi eksudat murahan pada kantung konjungtiva. Eksudat dini berlebihan, keabu-abuan-kekuningan, tebal dan lengket. Lesi lainnya termasuk tracheitis, bronkitis dan sacculitis udara kesempatan. Para eksudat dalam trakea menghasilkan raffling (rales). Diagnosis presumtif dapat diberikan pada sejarah kawanan, kemajuan penyakit dan lesi. Saat ini, bau busuk dari eksudat hidung adalah diagnostik. Konfirmasi memerlukan laboratorium diagnostik bekerja sampai dengan isolasi dan identifikasi organisme. Patogen memiliki galeri syarat tumbuh khusus, karena itu, laboratorium bakteriologi harus waspada terhadap kecurigaan diagnostik coryza menular (H. paragallinarum). Organisme ini dapat ditunjukkan dalam Pap gram bernoda dari eksudat hidung. Budaya harus dibuat dari lubang hidung, mata, sumbing dan trakea ditambah paru-paru atau kantung udara jika lesi yang hadir. Flock pengobatan harus dimulai berdasarkan diagnosis dugaan.
PENGOBATAN DAN PENGENDALIAN:
Flock obat dengan sulfonamide atau antibiotik dianjurkan. Berbagai sulfonamid - sulfadimethoxine (SDM), sulfaqumnline (SQ), sulfamet hazine (sulmet) semua efektif, namun, sulfadimethoxine adalah yang paling aman dan yang diresepkan sebagai pengobatan pilihan. SQ dan Sulmet lebih beracun dan membutuhkan administrasi berselang. Terapi dalam air minum akan memberi lebih banyak tanggapan langsung dan mengurangi keparahan penyakit. Pakan administrasi sulfa atau antibiotik tidak memperpanjang periode pengobatan untuk kontrol yang lebih baik. Pendekatan pengobatan kombinasi disarankan. Mengelola obat dalam air minum sampai pakan obat dapat disediakan. Antibiotik yang bermanfaat termasuk tetrasiklin, eritromisin, dan spectihomycin tylosin. Semua aman dan disetujui untuk digunakan pada unggas. Kontrol tidak dapat dicapai dengan obat saja. Manajemen adalah sama pentingnya. Bakterin A tersedia yang dapat digunakan dalam kontrol atau program pemberantasan. Bakterin ini membutuhkan beberapa suntikan untuk menjadi efektif yang membuatnya mahal dan rumit untuk ternak komersial. Pengendalian membutuhkan perhatian terhadap sanitasi kawanan, biosekuriti, pengobatan preventif, tempat bersih dan sanitasi, dan bebas penyakit pengganti.
PENCEGAHAN:
Pencegahan membutuhkan pemberantasan penyakit (depopulasi jika perlu), peternakan baik, biosekuriti yang ketat, semua dalam semua program-keluar, meningkatkan penggantian peternak sendiri, dan jangan mencampur usia atau spesies. Kebanyakan wabah terjadi sebagai akibat dari kambing domba pencampuran. Jika Anda memiliki wabah, memisahkan burung oleh usia, dll, benar membuang unggas yang mati, mengobati untuk menghentikan penyebaran penyakit dan memulai prosedur pemberantasan. Jangan menyimpan burung pulih untuk penggantian peternak. Bangunan harus kosong selama 30 sampai 60 hari setelah pembersihan dan disinfeksi sebelum repopulating atau mulainya musim baru. Peternak harus diganti dari sumber coryza-bersih.

0 komentar:

Poskan Komentar